Sunday, 26 February 2012

sekuritas

Tepat pukul 20:51 kemarin, 25 februari 2012, saya sedang menangis. Air matanya lumayan banyak, dan susah nafas. Beneran susah nafas. Sumber sekuritasnya hilang. beneran, literally. i lost my bag. Dan semuanya ada disitu. Dompet, ponsel, buku, payung, tempat pensil, handsanitizer, dan masih banyak lagi. Dia ilang pas lagi solat disalah satu mall di Bandung. salah saya sih. sedikit. teledor.

And I still feel numb. Keselnya udah hilang, tapi masih bingung mau ngapain. Dan barely couldn’t feel and couldn think. Semoga akan segera baik-baik aja. Semuanya. Belom bisa cerita banyak. Soalnya masih bingung. Banyak tugas tapi belom bisa think clearly. Dia tugasnya kode etik psikologi bab 11 tentang asesmen. Kode etik. Kode. Kode. KODE!

And out of the blue... bytheway saya kangen sama blognya. Dia selalu manis sama saya. Padahal saya juga kurang tau ini si blog jenis kelaminnya apa. Mungkin dia unisex kaya cacing platypus. Cacing itu ajaib ngomong-ngomogn. Tuh kan, apa saya bilang, dia baik. Selalu dengerin, dengan sabar. Saya mau blabbering apa juga dia ga peduli. Cuma senyum sambil ngangguk-ngangguk. Kadang benerin poni, dan menyesap teh-nya. Lalu sedikit mengomel soal kopi saya. Tapi selalu komentar kalo kopi saya wanginya enak. Blognya baik juga. Kalo saya nangis didepan dia, dia ngga pernah cerita kesiapa-siapa kalau saya lagi nangis. Cuma puk puk sedikit, dan jutekin. Kalo saya dijutekin dia malah pengen nyengir. Gimana ngga, semua yang saya mau buang ada di dia. Setiap ingin move on, dia yang puk-puk. Atau malah sengaja, nyalain lagu-lagu sialan yang liriknya seolah-olah ditulis dari ceritaku. Lalu nyinyir dan bilang, “ini ceritaku, apa ceritamu? Sama yah? Hahahaha ciyan.” Memang minta ditoyor kadang-kadang si blog. annoying tapi perhatian.

Balik curhat lagi, jadi kemarin totally ngerasa ga aman :( :( :( dunia ga aman. Bingung dan cemas. Cemas banget. Gasuka keliatan kehilangan otoritas atas diri sendiri. Gasuka banget. Kelihatan lemah dan menunjukkan terlalu banyak emosi. Meskipun didepan orag yang udah bareng-bareng sama saya beberapa lama. Tapi tetep aja. Kehilangan otoritas itu adalah hal yang sangat……. Menyebalkan. And that authority lead to security. Gila. Kalau misalnya udah ngga ngerasa secure lagi, orang harus ngapain. Histeris. Ngerengek banyak, dan jadi wonderfully stubborn. Lebih keras kepala dari biasanya, dan bounderiesnya sumpah susah ditembus. Kemarin dikasih ultimatum, dan bĂȘte. Diminta buat ngalahin ego sendiri, “please bani, jangan keras kepala, kalahin ego kamu.”. Dan, ingin tanam kuku di lengan. Ego, yang kemarin tiba-tiba keras. Kesel. Kesel.

As I told you, I don’t like feels insecure. Dan, dikasih ultimatum itu kesel. Tapi memang saya yang nyebelin duluan, nyebelin dan ga masuk akal. Ternyata bener apa yang bayu bilang suatu hari sekitae 2 minggu atau tiga minggu yang lalu di cc pas ngobrol sama saya, disela-sela kopi. Kadang, prinsip saya yang gak jelas yang bikin saya sakit sendiri. Gloomy sendiri.

Sekarang lengan sama kakinya ungu ungu. Macam korban kdrt. Gila kan. Ga ngerti kenapa. Maafin. Saya emang egois dan self centre kadang-kadang. Apa sih sekuritas sebenernya. Dia yang orang orang cari. Dan saya juga. Secara absurd saya akan ngerasa aman, kalo saya punya hand sanitizer, tissue, mukena, ama buku didalem tas. Simple things to accommodate me to escape from reality sometimes………….. dan kemarin ngerasa all ability and my authority slipped away…

Gamau bahas. Saya balik lagi mungkin beberapa hari lagi. Bahas semuanya. Maaf, ka. Makasih juga.